Skip to content

Chichen Itza

Chichen Itza

Chichen Itza diartikan sebagai “mulut sumur Itza”, adalah yang paling banyak dikunjungi didua situs arkeologi Meksiko . Piramida Kukulkan di Chichen Itza-yang dikenal sebagai “El Castillo” (benteng), merupakan salah satu keajaiban dunia dengan ketinggian 24 m. Selain Piramida Kukulkan, di Chichen Itza ada banyak situs arkeologi lainnya untuk dikunjungi,yang  semua membawa jejak dari Kebudayaan Maya .

Chichen Itza-, terletak di Semenanjung dari Yucatan, di Negara Yucatan, Mexico, antara Valladolid dan Merida dan berjarak 120 km dari Merida.

Didirikan sebelum periode Christopher Columbus dan mungkin digunakan sebagai pusat agama Yucatan untuk waktu itu.

Chichen Itza merupakan salah satu pusat Kebudayaan Maya terbesar di Semenanjung Yucatan. Sepanjang sejarahnya hampir 1.000 tahun, berbagai generasi masyarakat telah meninggalkan jejak mereka pada kota ini. Maya dan Toltec visi dunia dan alam semesta dan ini terungkap dalam karya-karya artistik mereka maupun pada monumen batu di beberapa bangunan yang selamat.
Di wilayah utara semenanjung Yucatan, di dataran tinggi batu kapur relik Chichen Itza, setelah salah satu kota yang paling tua dari Maya. ditemukan reruntuhan candi dari peradaban kuno ini tersebar dari hutan ke Guatemala Yucatan.
Maya berasal sekitar 3.000 tahun lalu di Guatemala , Honduras, Belize dan Meksiko.
Kerajaan Maya berkembang di daerah selatan dari sekitar 250 AD – 900 AD. Kerajaan di selatan runtuh sekitar 900 AD. Tidak ada yang tahu alasannya. Para ahli menduga disebabkan penyakit, pergolakan politik, kepadatan penduduk atau kekeringan. Tetapi sementara kerajaan di selatan menyusut, di utara, terutama di Yucatan, berkembang sampai menaklukan Spanyol dari abad ke-16 Masehi.
Maya adalah petani sangat terampil dan juga menciptakan bahasa tulis yang sangat canggih, dan menjadi bahasa tertulis pertama asli Amerika.
Maya juga mengembangkan sistem kelas sosial yang teratur , yang diterapkan pada perdagangan di seluruh jaringan kota-kota diselatan mulai dari Panama dan sampai utara Meksiko Tengah.
Matematikawan, sistem jumlah mereka termasuk konsep nol, sebuah ide yang tidak diketahui oleh orang Yunani kuno. Maya menggunakan pengetahuan matematika mereka bersama dengan pengamatan surgawi untuk siasat kalender dibuat oleh Olmec yang merupakan budaya dari Pantai Teluk Meksiko serta menciptakan monumen untuk mengamati dan memperingati gerakan bulan, matahari, dan Venus.
Spektakuler contoh dari monumen-monumen masih dapat dilihat di Chichen Itza saat ini.

Sejarah Chichen Itza seperti banyak aspek sejarah bangsa Maya yang jelas: merupakan catatan tertulis yang langka.
Dalam catatan sejarah yang ada, tanggal yang terpisah beberapa tahun sering diberi nama yang sama, karena organisasi kalender Maya kuno.
Kira-kira semua sumber setuju bahwa dari sekitar 550 AD sampai 800 AD, Chichen Itza ada terutama sebagai pusat seremonial bagi peradaban Maya.
Kawasan itu kemudian sebagian besar ditinggalkan sekitar seratus tahun (tidak ada yang tahu alasan), sebelum 1000 Masehi, itu diserang oleh orang-orang dari utara (yang Toltecs).
Para Toltecs telah menetap di dekat Kota Meksiko modern di Tula, sekitar 900 AD di bawah kekuasaan seorang raja Topiltzin. Topiltzin juga mengambil nama “Berbulu Serpent,” atau Quetzalcoatl, nama seorang dewa Aztec.
Sumber-sumber sejarah juga menyebutkan bahwa orang yang menyebut dirinya Kukulkan tiba di Chichen Itza dari barat (Kukul berarti “berbulu” dan kan berarti “ular”) pada periode yang berakhir pada tahun 987 Masehi. Sebuah studi mengatakan bahwa Kukulkan dan Topiltzin Quetzalcoatlmungkin orang yang sama, dan bahwa ia membawa praktek Toltec dan keyakinan untuk Chichen Itza, termasuk praktek pengorbanan manusia.
Para Toltecs agak terbuka untuk ide-ide baru, akan tetapi, di Chichen Itza menggabungkan beberapa keyakinan yang diselenggarakan oleh Maya.

Kota ini dibagi menjadi dua bidang utama yang berbeda: Chichen Viejo (Chichen tua) dan Chichen Nuevo (Chichen baru).

Chichen Viejo didirikan sekitar 400 AD. oleh Maya dan kemudian diatur oleh para imam. Arsitektur daerah ini dicirikan oleh banyak representasi Chaac dewa, dewa hujan Maya.
Old Chichen (Chichen Viejo) terletak di selatan Las Monjas, dan terbuka hanya untuk arkeolog

Chichen Nuevo mulai kira-kira sekitar 850 AD. dengan kedatangan Itza dari Meksiko Tengah.
Kota ini dibangun kembali oleh Itza. Hal ini juga ditandai dengan gambar dari dewa Kukulcan, ular berbulu.
Sekitar 1150 Masehi. gelombang baru Itza mengambil alih kota dan memerintah selama 150 tahun lebih sampai akhirnya Chichen Itza diambil alih oleh saingan kota Mayapan [referensi :www.chichenitza.com]

Hotel di kota Chichen Itza Mexico

Ingin mempersiapkan perjalanan Anda menelusuri keajaiban dunia ini , klik salah-satu item dibawah ini untuk mendapatka buku2 atau literatur: 

1. Chichen Itza ,2. Christ The Redeemer , 3. Colosseum , 4. Great Wall of China , 5. Machu Picchu , 6. Petra , 7. Taj Mahal , 8. Giza Pyramid , 9. Acropolis of Athens , 10. Alhambra

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: