Skip to content

Uluru – Ayers Rock

Uluru – Ayers Rock

Uluru, dikenal juga sebagai Ayers Rock, adalah sebuah formasi batu berukuran besar di Taman Nasional Uluru-Kata Tjuta, sekitar 350 km di barat daya kota Alice Springs, Northern Territory, Australia. Uluru adalah benda keramat bagi para Aborigin dengan banyak mata air, gua, dan lukisan primitif.

 Nama Uluru digunakan oleh orang Aborigin dan tidak memiliki makna khusus dalam Pitjantjatjara, bahasa setempat.

 
Pada Oktober 1872, penjelajah Ernest Giles menjadi orang asing pertama yang melihat batuan ini namun tidak bisa mendekat karena dihalangi Danau Amadeus dan hanya menyebutnya sebagai “the remarkable pebble”. Pada bulan Juli 1873, surveyor William Gosse mengunjungi batu ini dan menamainya Ayers Rock, untuk menghormati Chief Secretary Australia Selatan, Sir Henry Ayers.

Pada 1993, diadopsilah kebijakan nama sehingga pada 15 Desember, namanya menjadi Ayers Rock / Uluru dan pada 6 November 2002, namanya dibalik menjadi Uluru/Ayers Rock atas permintaan dari Asosiasi Turisme Regional Alice Springs.

Uluru merupakan salah satu dari icon alam Australia yang paling dikenal,  terkenal karena formasi pasir yang berdiri tinggi 348 m (1142 ft) dan  (863 m / 2831 ft diatas permukaan laut) dengan sebagian besar dari massal di bawah tanah, dengan lingkaran 9,4 km (5,8 mil) .

Uluru selalu tampil dengan  warna berbeda  pada waktu yang berbeda dari hari dan tahun, terutama pada waktu matahari terbenam yang luar ,terutama ketika melihat glows sebentar merah.
Meskipun curah hujan yang jarang di daerah ini , selama periode basah batu batu berwarna perak-abu-abu, hitam dengan streaks algae yang terbentuk pada daerah-daerah yang berfungsi sebagai saluran untuk air mengalir.

Kata Tjuta, juga disebut Mount Olga atau Olgas, merupakan salah satu formasi batuan sekitar 25 km (16 mil) dari Uluru. Khusus melihat daerah daerah ini dibangun akses jalan dan parkirkendaraan wisatawan untuk memberikan yang terbaik  saat fajar dan senja.

Uluru adalah inselberg, “pulau gunung”, sisa erosi pegunungan. Uluru juga sering disebut sebagai monolit.

Geologi
Uluru adalah inselberg, harfiah “pulau gunung” yang terpencil, merupakan sisa erosi pegunungan Uluru. Ini juga sering disebut sebagai monolit, meskipun ini adalah istilah yang agak membingunkan yang umumnya dihindari oleh Geologists. Fitur yang luar biasa dari Uluru adalah homogenitas dan kurangnya kontunuitas dataran di permukaan, yang mengarah kurangnya pembentukan lereng dan tanah. Karakteristik ini menyebabkan sekitar batu itu terkikis.
Untuk tujuan pemetaan dan menjelaskan sejarah geologi daerah ini, Geologists merujuk pada pembentukan batu strata atas Uluru sebagai Mutitjulu Arkose, dan merupakan salah satu dari banyak sedimen formasi mengisi Basin Amadeus.

Fauna dan flora 
46 spesies mamalia asli diketahui telah tinggal di daerah Uluru; menurut survei terakhir saat ini terdapat 21. Anangu mengakui bahwa penurunan jumlah karena kondisi dan kesehatan lanskap. The Mulgara, satu-satunya mamalia yang terdaftar sebagai rentan, banyak terbatas pada daerah dataran pasir transisi, Area ini juga berisi mol berkantung, woma Python dan Great Desert Skink. Populasi kelelawar ,terdiri setidaknya tujuh spesies masih ada dalam gua-gua dan celah-celah dari Uluru dan Kata Tjuta. Reptil dengan 73 spesies . Empat jenis katak . The Great Desert Skink terdaftar sebagai rentan. Anangu terus berburu dan mengumpulkan spesies hewan di daerah terpencil di taman dan tanah di tempat lain. Berburu sebagian besar terbatas pada Kangaroo Merah, Bush Turki, Emu dan kadal seperti Goanna Pasir dan Perentie.

Dari 27 spesies mamalia yang ditemukan di taman, enam diperkenalkan: Rumah Mouse, unta, rubah, kucing, anjing dan kelinci. Spesies ini didistribusikan di seluruh taman yang kaya air area Uluru dan Kata Tjuta.

 Pohon di dasar Uluru Uluru – Kata Tjuta Taman Nasional ,merupakan sebagian besar tanaman yang ditemukan di Australia Tengah. Sejumlah spesies ini dianggap langka dan terbatas di taman . Ada tanaman langka dan endemik di Uluru dan Kata Tjuta.

Pertumbuhan dan reproduksi tanaman bergantung pada curah hujan yang tidak teratur. Beberapa tumbuhan dapat bertahan. Tanaman adalah bagian penting dari Tjukurpa, dan ada upacara untuk setiap tanaman pangan utama. Banyak tanaman yang terkait dengan makhluk leluhur.
Flora di Uluru – Taman Nasional Kata Tjuta bisa dibagi dalam kategori sebagai berikut:

Punu – pohon
Puti – semak
Tjulpun-tjulpunpa – bunga
Ukiri – rumput
Pohon seperti Mulga dan Centralian Bloodwood digunakan untuk membuat alat-alat seperti tombak, bumerang dan mangkuk. Getah merah bloodwood digunakan sebagai disinfektan dan inhalansia untuk batuk dan flu.

Ada spesies langka dan terancam punah di taman. Sebagian besar dari mereka, seperti pakis Adder’s Tongue

Sejak pertama Eropa tiba, 34 spesies tanaman eksotik telah dicatat di taman, mewakili sekitar 6,4% dari total taman flora. Beberapa, seperti rumput tahan lama buffel (Cenchrus ciliaris), telah diperkenalkan untuk merehabilitasi kawasan yang rusak oleh erosi. Ini adalah yang paling mengancam rumput di taman dan telah menyebar dan menyerbu air serta saluran drainase yang kaya nutrisi.

Iklim dan musim
Lokal orang Aborigin mengakui lima musim:

1.Piriyakutu (Agustus / September) – Hewan berkembang biak dan bunga tanaman pangan
2.Mai Wiyaringkupai (November / Desember) – Musim panas ketika makanan menjadi langka
3.Itjanu (Januari / Februari / Maret) – badai sporadis dapat tiba-tiba bergulung-gulung
4.Wanitjunkupai (April / Mei) – cuaca dingin
5.Wari (Juni / Juli) – Musim dingin membawa pagi frosts
[Sunting Mitos], legenda dan tradisi Aborigin

Menurut pemilik tanah Anangu tradisional Uluru:
Dunia ini adalah tempat yang menarik sekali. Tidak ada tempat yang kita ketahui tanpa penciptaan makhluk, dalam bentuk manusia, hewan dan tanaman, perjalanan secara luas di seluruh negeri. Kemudian, dalam proses penciptaan dan penghancuran, mereka membentuk lansekap seperti yang kita kenal sekarang. tanah Anangu masih dihuni oleh roh-roh ini puluhan leluhur pencipta makhluk yang disebut sebagai Tjukuritja atau Waparitja.

Ada beberapa versi yang berbeda, oleh orang luar, dari cerita leluhur Aborigin yang berasal dari Uluru dan banyak celah dan kelemahannya. Salah satu diambil dari (1989) Uluru Robert Layton: Sebuah sejarah Aborigin Ayers Rock, berbunyi sebagai berikut:
Uluru dibangun atas selama periode penciptaan oleh dua anak laki-laki yang bermain di lumpur setelah hujan. Ketika mereka telah selesai permainan mereka mereka melakukan perjalanan ke selatan untuk Memerangi .. Wiputa, kemudian kedua anak laki-laki itu berjalan ke puncak Gunung Conner, di atas ,tubuh mereka berubah sebagai batu-batu (Page 5)

Versi lainnya diberikan dalam (1997) Encyclopedia of Sacred Places. Norbert Brockman’s Yang pertama menceritakan makhluk ular yang banyak mengobarkan perang di sekitar Uluru, menyebabkan jaringan parut pada batu.

Departemen Lingkungan Persemakmuran menyarankan:
Banyak .. Tjukurpa seperti Kalaya (Emu), Liru (ular beracun), Lungkata (kadal lidah biru), Luunpa (pekakak) dan Tjintir-tjintirpa (willie wagtail) dapat mempengaruhi perjalanan melalui Uluru-Kata Tjuta Taman Nasional.  dan daerah tertentu misalnya Kuniya, yang woma python, tinggal di batu di mana ia berjuang pemburu Uluru .

Hal ini kadang-kadang melaporkan bahwa mereka yang mengambil batu dari formasi akan terkutuk dan menderita malapetaka. Ada banyak contoh di mana orang-orang yang mengambil batu tersebut mencoba untuk mengembalikan ke berbagai lembaga dalam upaya untuk menghapus kutukan yang dirasakan.

Sejarah
Temuan Arkeologi dari timur dan barat menunjukkan bahwa manusia tinggal di daerah itu lebih dari 10.000 tahun yang lalu. Eropa tiba di Gurun Barat Australia pada 1870-an. Uluru dan Kata Tjuta pertama kali dipetakan oleh Eropa pada tahun 1872 selama periode ekspedisi dimungkinkan oleh pembangunan Overland Telegraph Line Australia. Dalam ekspedisi terpisah, Ernest Giles dan William Gosse adalah penjelajah Eropa pertama ke wilayah ini.

Sambil menjelajahi daerah itu pada 1872, Giles melihat Kata Tjuta dari lokasi dekat Kings Canyon dan menyebutnya Gunung Olga, sedangkan tahun berikutnya Gosse diamati Uluru dan menamainya Ayers Rock. eksplorasi lebih lanjut diikuti dengan tujuan pembentukan kemungkinan daerah tersebut untuk pastoralism. Pada 1800-an, penggembala mencoba membangun daerah sebelah barat Selatan ,Petermann Reserve dan terjadi interaksi antara Anangu dan orang kulit putih menjadi lebih sering dan lebih ganas. Karena efek dari penggembalaan dan kekeringan, toko makanan serta semak menjadi habis. Persaingan untuk menciptakan sumber-sumber konflik antara dua kelompok, menghasilkan lebih sering patroli polisi. Kemudian, selama depresi di tahun 1930-an, Anangu menjadi terlibat dalam dingo scalping dengan ‘doggers’ yang memperkenalkan Anangu untuk makanan Eropa dan cara.

Antara tahun 1918, dan 1921 daerah berdekatan Australia Selatan, Australia Barat dan Northern Territory telah dinyatakan sebagai cadangan Aborigin, tempat-tempat suci bagi orang-orang nomaden yang hampir tidak ada kontak dengan pemukim Eropa. Pada tahun 1920, bagian dari Uluru – Kata Tjuta Taman Nasional mengumumkan Reserve Aborigin (umumnya dikenal sebagai Selatan-Barat atau Petermann Reserve) oleh pemerintah Australia di bawah undang Aborigin.

Yang pertama wisatawan tiba di daerah Uluru pada tahun 1936. Awal tahun 1940-an, permukiman Eropa permanen daerah tersebut untuk alasan kebijakan kesejahteraan Aborigin dan untuk membantu mempromosikan pariwisata Uluru. Pariwisata meningkat ini mendorong pembentukan trek kendaraan pertama di tahun 1948 dan layanan bis wisata dimulai pada awal dekade berikutnya. Pada tahun 1958, kawasan yang akan menjadi Uluru – Taman Nasional Kata Tjuta itu diambil dari Reserve Petermann; itu ditempatkan di bawah manajemen dari Northern Territory Dewan Cadangan dan menamai Ayers Rock – Taman Nasional Gunung Olga. Yang pertama adalah Bill ranger Harney, seorang tokoh Australia diakui dengan baik-pusat .Pada tahun 1959, sewa motel pertama telah diberikan dan Eddie Connellan telah dibangun sebuah lapangan terbang dekat ke sisi utara Uluru.

Pada tanggal 5 Maret 1968, tiga kursi helikopter Bell 47 G2 dikemudikan oleh Philip Latz jatuh pada Uluru, sekitar 1 mil (1.6 km) timur cairn tersebut. Kecelakaan itu telah terangkat dari pada tanggal 28 Maret oleh sebuah helikopter Sikorsky S58. [14] [15]

Pada tanggal 26 Oktober 1985 pemerintah Australia kembali kepemilikan Uluru ke Aborigin Pitjantjatjara lokal, dengan salah satu kondisi yang bahwa Anangu akan sewa itu kembali ke Taman Nasional dan lembaga Wildlife untuk 99 tahun dan yang akan dikelola bersama. The komunitas Aborigin Arkose, jumlah penduduk sekitar 300, terletak di dekat ujung barat Uluru. Dari Uluru itu adalah 17 km (11 mil) dengan jalan ke kota wisata Yulara, populasi 3.000, yang terletak tepat di luar dari taman nasional.

Pada tanggal 8 Oktober 2009, daerah Talinguru Nyakuntjaku melihat dibuka untuk kunjungan umum. AU $ 21.000.000 proyek sekitar 3 kilometer (1,9 mil) di sisi timur Uluru terlibat desain dan konstruksi pengawasan oleh pemilik Anangu tradisional, dengan 11 kilometer (6,8 mil) dari jalan dan 1,6 kilometer (1 mil) jalan setapaknya sedang dibangun untuk daerah itu.

Pariwisata
Pada tahun 1975, pembuatan 104 kilometer persegi (40 mil persegi) tanah di luar batas utara taman ini, 15 kilometer (9 mil) dari Uluru, disetujui untuk pengembangan fasilitas wisata dan bandara terkait, dikenal sebagai Yulara . Tanah kamp dalam taman itu ditutup pada tahun 1983 dan motel ditutup di akhir 1984, bertepatan dengan pembukaan resor Yulara. Pada tahun 1992, pemegang saham mayoritas di resor Yulara diselenggarakan oleh Pemerintah Northern Territory dijual dan resor ini berganti nama Ayers Rock Resort.

Sejak taman itu terdaftar sebagai sebuah Situs Warisan Dunia, jumlah pengunjung tahunan naik menjadi lebih dari 400.000 pengunjung pada tahun 2000. Peningkatan pariwisata memberikan manfaat ekonomi regional dan nasional. Hal ini juga menyajikan sebuah tantangan yang berkelanjutan untuk menyeimbangkan pelestarian nilai-nilai budaya dan kebutuhan pengunjung.

Pendakian 
dilarang mendaki Uluru karena makna rohani yang besar. Mereka meminta agar pengunjung tidak memanjat batu itu, sebagian karena jalan persimpangan jalur Mimpi suci tradisional, dan juga karena rasa tanggung jawab atas keselamatan pengunjung ke tanah mereka. Anangu percaya bahwa mereka memiliki koneksi spiritual ke Uluru, dan merasa sangat sedih ketika seseorang meninggal atau terluka ketika mendaki. Hal ini juga sangat menyinggung yang buang air kecil dan buang air besar di situs ini 

Pada tanggal 11 Desember 1983, Perdana Menteri Bob Hawke berjanji untuk menyerahkan kembali hak kepemilikan lahan kepada pemilik Anangu tradisional dan menyetujui rencana masyarakat 10 poin termasuk melarang mendaki Uluru. Namun, pemerintah mengatur akses untuk mendaki Uluru dan sewa 99-tahun, bukan sebelumnya disepakati sewa 50 tahun, seperti kondisi sebelum judul resmi diberikan kembali ke Anangu.

Climbing Uluru merupakan daya tarik yang populer bagi pengunjung. Sebuah pegangan rantai ditambahkan pada tahun 1964 dan diperpanjang pada tahun 1976 membuat mendaki selama satu jam lebih mudah, tapi masih (panjang 800 mil m/0.5) dan curam mendaki ke puncak, di mana ia bisa sangat berangin. Dianjurkan minum banyak orang sementara air naik, dan mereka yang tidak layak, menderita vertigo atau kondisi medis membatasi latihan, jangan mencobanya. Uluru Climbing umumnya tertutup untuk umum saat angin kencang dicatat di bagian atas. Selama bertahun-tahun ada kematian setidaknya 35 insiden berkaitan dengan pendakian.

Pada tahun 2009, pemerintah Australia menunjukkan bahwa mendaki Uluru mungkin tidak lagi diizinkan di bawah “” diusulkan Draft Rencana Pengelolaan 2009-2019. Masyarakat telah diundang untuk mengomentari rencana sebelum diajukan kepada Menteri Lingkungan Hidup.

Fotografi
The Anangu juga meminta agar pengunjung tidak foto bagian tertentu dari Uluru, karena alasan yang berkaitan dengan keyakinan Tjukurpa tradisional. Daerah-daerah adalah situs ritual gender-link, dan dilarang dasar Anangu lawan jenis mereka yang berpartisipasi dalam ritual tersebut. Larangan foto ini dimaksudkan untuk mencegah Anangu dari secara tidak sengaja melanggar tabu ini dengan menghadapi foto-foto dari situs yang dilarang di dunia luar

2 Comments
  1. Frank Lewallen permalink

    Okay, some extremely beneficial stuff right here I really like it, I found some surprisingly informative material here concerning the topic

  2. What kind of matter really, thank you for sharing, we have a common interest.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: